Tom Pidcock menargetkan ‘ambisi yang lebih besar’ di Tour de France setelah terobosan

Tom Pidcock mungkin sedikit terlalu sombong untuk beberapa selera, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh rekam jejaknya, dia memberikannya. Pembalap berusia 22 tahun dari Leeds dengan cepat mentransfer keahlian bersepeda gunung dan cyclocross ke balap jalanan dan merupakan kekuatan yang akan datang di tim Ineos Grenadiers.

Tetapi meskipun dia telah memenangkan gelar dunia dan Olimpiade, dia masih berjuang untuk menjelaskan intensitas balapan melalui kerumunan besar di Alpe d’Huez pada hari Kamis untuk memenangkan finis puncak paling bergengsi dalam bersepeda.

“Saya tidak bisa menjelaskannya,” kata Pidcock setelah mengklaim kemenangan etape Tour de France pertamanya. “Anda hanya harus berdoa agar semua orang menyingkir dan itu adalah pengalaman paling konyol yang pernah ada.”

Keterampilan menurun yang menakjubkan dari Pidcock menarik perhatian penonton, sesuatu yang dia kaitkan dengan kemudahannya mengendarai sepedanya dengan cepat. “Saya menjadi sangat terbiasa mengendarai sepeda dalam situasi di mana itu dalam batas kendali,” tambahnya.

“Saya tumbuh dengan mengendarai sepeda saya. Saya naik ke sekolah setiap hari. Saya akan memutar melalui hutan, hanyut di lumpur dan saya pulang ke rumah dan seragam saya benar-benar kotor.”

Setelah melihat ke belakang sebentar, Pidcock yang ambisius sedang merencanakan ke depan. “Saya telah memenangkan satu etape Tour jadi saya cukup puas. Tapi ya, saya membandingkan diri saya dengan [Tadej] Pogacar dan orang-orang ini. Saya memiliki ambisi yang lebih besar dalam balapan ini di masa depan setelah ini.”

Chris Froome finis ketiga pada etape ke-12 Tour, menikmati hasil etape balapan terbaiknya di luar time trial sejak memenangkan Giro d’Italia 2018.

“Saya merasa lebih baik dan lebih baik, dan ingin menargetkan panggung seperti hari ini,” kata pemenang empat kali Tour itu. “Saya mencoba keberuntungan saya di breakaway dan saya memberikan semua yang saya miliki. Saya tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan pada pendakian terakhir itu.

“Tom tampak seperti yang terkuat di grup,” tambah Froome. “Dia terbang turun hari ini. Bersepeda gunung sangat berguna, dan ada beberapa titik di mana saya mundur karena dia mendorong batas.

“Saya tidak menyesal hari ini. Tentu saya akan senang untuk mengangkat tangan saya dan saya mencoba untuk memenangkan panggung. Aku memberikan segalanya. Dari mana saya berasal selama tiga tahun terakhir, berjuang kembali dari kecelakaan saya untuk finis ketiga di salah satu tahapan tersulit di Tur, saya bisa sangat senang dengan itu. Saya akan terus mendorong. Saya tidak tahu apa batas saya, saya akan terus berusaha untuk meningkatkan dan mudah-mudahan bisa kembali ke sana lagi.”

Jonas Vingegaard (Jumbo-Visma), dipaksa untuk memukul mundur Tadej Pogacar, pemimpin tim UEA-Emirates, 48 ​​jam setelah pebalap Denmark itu unggul dari juara bertahan di Col du Granon, mempertahankan keunggulan balapan. Serangan Pogacar menempatkan Vingegaard di bawah tekanan tetapi akhirnya gagal membuat dampak.

Kerumunan besar dan riuh mendekat di sekitar pengendara saat mereka menaiki tanjakan tetapi Vingegaard tampak tidak terganggu. “Tentu saja risiko besar terkena Covid ketika banyak penonton berteriak di depan wajah Anda,” katanya. “Itu jelas. Tapi saya kira begitulah adanya. Semoga tidak ada yang terjangkit Covid. Itu bukan cara yang baik untuk meninggalkan Tur.”

Vingegaard mengutip rasa hormat yang dibagikan antara dia dan Pogacar, yang terbukti ketika setelah serangan sengit dari Pogacar melalui kerumunan yang penuh sesak, pasangan itu saling menoleh dan tersenyum. “Kami tidak berbicara satu sama lain,” katanya. “Dia hanya tersenyum padaku. Aku tersenyum kembali. Itu dia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.