SEMUA BLACK EYES Bagaimana NZ bangkit kembali

Mantan scrumhalf All Blacks Mark Robinson mengulas tur mini Selandia Baru di Afrika Selatan. Dia berbicara tentang tekanan yang ditransfer ke Jacques Nienaber, Boks perlu menemukan rencana B dan pilihannya untuk gelar Kejuaraan Rugby.

Seri berakhir satu masing-masing dan kali berikutnya kedua tim bertemu akan berada di Piala Dunia 2023 di Prancis. Springboks mungkin telah mengklaim agregat 49-45 selama dua tes tetapi saya merasa agregat tidak berarti apa-apa ketika Anda berada di Piala Dunia.

All Blacks memainkan rugby head-up di tes kedua dan mengembalikan bakat dan kefasihan mereka. Aaron Smith dan Richie Mo’unga memberi mereka arahan yang hilang minggu sebelumnya. Halfback All Black benar-benar luar biasa di Jo’burg.

Sebelumnya saya berbicara tentang Caleb Clarke dan Will Jordan keluar dari sayap mereka, yang sekarang mereka lakukan. Mereka menangkap bola tinggi dan memenangkan pertempuran udara pertama. All Blacks melakukan penyesuaian di scrum sehingga area dominasi diambil dari tim tuan rumah dan mereka juga menyerang line-out.

The All Blacks secara taktis cerdik dan kejam dalam tindakan mereka. Contoh utama dari hal ini adalah bagaimana mereka mempelajari Joseph Dweba pra-pertandingan pada waktu line-out. Dweba adalah seorang pria yang sangat baik, tetapi ukuran tidak masalah jika Anda rentan terhadap tekanan di line-out dan juga kesulitan dengan lemparan ke dalam Anda.

Saya pikir Jaques Nienaber sedang duduk di sudut dengan cukup gembira karena semua perhatian tertuju pada Ian Foster. Tiba-tiba, dengan masa depan Foster yang sekarang diputuskan, penggemar Bok memandang Nienaber dan berkata: “Ah, dia hanya mendapat tingkat kemenangan 61 persen yang tidak terlalu bagus.”

Seperti halnya All Blacks, Afrika Selatan akan masuk ke Piala Dunia sebagai favorit. Mereka adalah juara dunia saat ini dan baru-baru ini mengalahkan Singa Inggris dan Irlandia, tetapi apa yang mereka pertanyakan saat ini adalah apa rencana B mereka? Jika permainan menendang dibatalkan dan dominasi fisik yang mereka berikan pada tim bertemu dengan dominasi yang sama atau bahkan lebih besar, yang terjadi pada tes kedua, apa yang terjadi setelah itu?

Dan jika Pasukan Bom Boks tidak memiliki dampak yang mereka harapkan, apa rencana B mereka?

Kekalahan melawan All Blacks di Ellis Park adalah kesempatan yang baik, jika digunakan dengan cara yang benar, bagi Boks untuk mengatakan: “Oke, jika taktik itu tidak berhasil bagaimana kita ingin bermain? Apakah kita terus memalunya atau kita berusaha untuk lebih fokus ke permainan dan benar-benar mencoba memainkan permainan yang berbeda?”

Saya yakin Nienaber dan tim akan belajar dari itu dan saya pikir Afrika Selatan akan lebih baik untuk itu. Tes kedua menunjukkan celah dalam permainan Bok dan, seperti halnya All Blacks, apa yang mereka dapatkan jika rencana A mereka tidak berhasil? Saya merasa Boks membutuhkan kepemimpinan seperti Duane Vermeulen, Pieter-Steph du Toit dan Handre Pollard untuk membawa ketenangan itu, yang mereka tunjukkan dengan kembali ke permainan dan unggul di akhir babak kedua.

Di rumah spiritual rugby SA, Boks perlu menenangkan diri, percaya pada rencana dan keterampilan mereka, dan menutup permainan.

Saya merasa tidak memulai Malcolm Marx benar-benar menjadi bumerang bagi Boks. Marx selalu menjadi pemain yang berdampak sedikit, tetapi saya pikir pengalamannya di barisan depan, ditambah dengan lemparan ke dalam dan kepemimpinannya sangat dirindukan. Setelah tampil sebagai Man of the Match yang mengesankan minggu sebelumnya di Stadion Mbombela, Marx seharusnya sudah memulai, dengan Dweba masuk sebagai pemain yang berdampak di babak kedua.

Springboks telah digambarkan sebagai pedagang Jekyll dan Hyde yang cukup akurat. Untuk beralih dari benar-benar mendominasi satu minggu menjadi didominasi secara fisik dan dikalahkan berikutnya adalah kejutan bagi semua orang. The Boks harus membangun konsistensi sebelum Piala Dunia karena jika mereka kalah dalam satu pertandingan di pool mereka, mereka mungkin memiliki perempat final yang lebih sulit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.